Tradisi Pelik Memaki Pokok Kayu Supaya Cepat Mati

shares |

Masyarakat kepulauan Solomon, yang terletak di Kepulauan Pasifik Selatan mempunyai tradisi yang pelik ini dalam usaha membunuh pokok yang besar yang akan mereka tebang.


Jika ada pokok besar yang sukar ditebang dengan kapak maka pohon tersebut akan dijerit sambil dihina beramai ramai.

Jeritan yang dilakukan oleh masyarakat Solomon kepada pokok besar ini adalah agar pokok besar tadi cepat mati dan mudah ditebang untuk diambil kayunya.

Apabila ada sebuah pokok besar yang sukar ditebang, maka penduduk yang mempunyai keberanian tinggi akan menaiki pokok tersebut hingga sampai kepuncaknya.

Orang yang berada di puncak ini akan menjadi pemimpin bagi orang yang ada di bawah pokok yang sudah sedia berkumpul untuk menjerit dan memaki pokok besar tadi.
Kemudian, orang yang ada dipuncak pokok ini akan menjerit sekuat-kuatnya dengan nada menghina terhadap pokok besar ini dan akan diikuti oleh orang-orang yang ada di bawah pokok tadi.

Mereka akan menghina dan menjerit kepada pokok besar ini selama 40 hari berturut-turut dan hasilnya selepas 40 hari pokok besar ini akan mula layu dan akhirnya mati.

Masyarakat Solomon percaya, dengan nada makian dan hinaan yang dijeritkan dengan keras, maka secara perlahan-lahan akan membunuh roh yang ada di dalam makhluk hidup termasuk roh yang ada di dalam pokok besar tersebut.

Related Posts